Tohpati ; Lebih Pede Pake Akustik Gitar


Tohpati Ario Hutomo, begitu nama lengkapnya. Biasa dipanggil dengan, Bontot. Ia anak bungsu dari tiga bersaudara, Bontot kelahiran Jakarta 25 Juli 1971 ini dengan perjalanan bermusiknya, teristimewa untuk gitar dimulai sejak ia di Sekolah Dasar kelas empat. Gitaris sekaligus ayah 2 anak ini sangat dikenal karena kekalemannya, di atas maupun di luar panggung. Tapi dia memang banyak senyum. Kini ia telah menjadi salah satu gitaris papan atas, yang disegani di tanah air saat ini.


Kami menemui dirumahnya sekitaran Bintaro, disela kesibukannya menyiapkan salah satu acara, berikut petikan wawancaranya :

Kapan Pertama kali menyukai gitar?
Dari kelas 4 SD gw liat gitar ditempat om gw, trus gw minta dikursusin ibu gw, sampai SMP kelas 2 waktu itu gw kursus sampai grade 6. tapi jujur ya, sebenernya gw pertama suka itu sama drum, kalo ke gitarnya sendiri gw ketularan sama kakak gw karena dia kursus duluan, untuk senang musiknya gw suka dengerin rock, genesis, yes, the police, nah awal tertarik jazz gw suka caseopea dan mezzoforte, lalu SMP kelas 3 gw kenal dengan mas Didi AGP dari situ gw mulai dicekokin band mahavishnu, SMU udah mulai dengar Kazumi Watanabe, untuk ngulik lick lick jazz itu gw mulai SMP kelas 3

Band apa saja yang pernah bergabung?
Pertama kali gw buat band keluarga namanya Tohpati Band, kebetulan bandnya masuk ke LMC musik kontes juara tingkat nasional lalu gabung dengan cockpit junior,  terus SMP kelas 3 gw diajak mas Didi AGP gabung sama Splash Band yang terdiri dari Cendi Luntungan, Didi AGP, Ubiet, wah disitu gw bener-bener pengalaman besar, bayangin aja, gw sendiri masih SMP gabung sama musisi hebat sekelas mereka. Setelah itu buat Halmahera itu SMU kelas 2, gw diajak sama Ari Dharmawan, lalu Simak Dialog bareng Riza Arshad, Six Funk Bareng Indra Lesmana, Trisum bareng Balawan dan Dewa Budjana.

Untuk instrument sendiri, dari dulu kan dilihat pakai Sadowsky, ada sesuatu yang disuka dari apanya?
Kalo dibilang suka ya karena soundnya bisa macam-macam, agak ngeluas, bisa sound tebal bisa tipis juga, itu dulu gw pesan di Amerika, yang paling asiknya malahan yang nylonnya enak banget apalagi untuk live.

Belajar Aranger itu gimana belajarnya?
Kalo aranger itu sih, banyak belajar pengalaman aja dari cara kerja mas Erwin Gutawa, Aminoto Kosin, Dian HP, prinsipnya sih semuanya belajar sendiri sih, kalo metodenya sih banyak-banyak dengar aja musik-musik untuk referensi.


 Inspirasi apa untuk pembuatan sebuah lagu?
Kalo buat lagu sih mengalir begitu aja yah, apalagi instrumental, apa yang dimainin comfort ya bisa gw buat.

Untuk pembuatan musik secara tehnik gimana?
Tehnik sih berjalan gitu aja, palingan gw ambil dari nuansa, untuk komposisi dan harmonic sejalan aja sama fikiran dan banyak-banyak referensi.

Teori favorit yang suka dipakai ?
Yang paling sering ya memang melodic minor, tapi ada juga diminish scale, half step juga sering, itu lebih bisa bebas dan comfort

Bagaimana menurut Tohpati dengan musik tradisional indonesia?
Gw suka banget sama tradisional, kadang gw suka merinding kalo mendengar permainan alat-alat musik trdisional karena gw melihat orang-orang itu hebat banget dan daya tradisinya yang buat jadi merinding. Hanya gw pengennya sih bisa ga cuma tradisional musik indonesia aja, gw sih lebih global, seperti india, arab, dll. Kalo tradisional Indonesia untuk lagu sih gw lebih banyak eksplor melalui perkusinya karena bisa lebih luas, tapi gw memang ingin menggabungkan antara alat konvensional.

Secara tehnik apa yang akan dikembangkan?
Kalo tehnik sih pasti dikejar terus ya, tehnik sweep, arpeggio, picking yang akurat dengan temponya, harmony song juga lagi kembangin karena itu berhubungan dengan lagu.

Trik apa yang dilakukan saat solo perform?
Gw lebih pede ga nampilin tehnik banget, gw sih lebih pede pake akustik gitar dan soft instrument dan gw juga comfort dengan soul gw, mungkin gw bisa menghanyutkan dengan lagu-lagu gw, secara tehnik itu yang namanya musik dengan tempo pelan itu sangat sulit secara dinamika, perasaannya dan soulnya itu ga gampang dibanding dengan musik funk atau disko.

Berbicara lagu, pernah ga dapat masalah menjadi additional dalam pengisian tracking dengan aranger?
Ga semua aranger bisa tahu nyawa dan voicing gitar itu gimana, jadi kadang secara teknik fingernya ada not yang terlewat, tapi biasanya lebih dikasih kebebasan sih sama aranger.

Sound favoritnya Tohpati?
Kalo untuk electric yaitu mendekati sound hollow, sedikit distorsi, sedikit crunch, bagusnya sih kalo hollow pake humbucker tapi gw pernah pake fender pake seymor Duncan 59 menurut gw juga oke untuk fender, hanya semuanya tergantung dengan amplifikasi juga.

Saat bermain yang paling berkesan main dengan siapa?
Wah banyak sih, tapi gw lebih berkesan bermain dengan Dewa Budjana dan Doni Suhandra dulu waktu main di Bandung.

Gearnya Tohpati yang favorit?
Sebenernya gw itu orangnya cuek dan kadang ga peduli dengan gear, tapi gini sekitar tahun 2001an gw ternyata baru sadar bahwa kalo besarnya neck itu membuat kenyamanan bermain,hahahahaha….dulu kalo beli gitar itu ya cuman beli aja…nah disitu gw jadi tambah ilmu deh, kalo sekarang gw lebih rewel dengan neck, nah setelah itu baru gw lari ke sound. Pada dasarnya sih gw suka fender, buat gw fender itu sound yang keren dan solid banget dan amplifier gw suka messa boogie lonestar special serta cabinet 1x12 , power amp messa boogie triaxis, effectnya pake POD XT, untuk wire nya sendiri gw suka mengabaikan tapi prinsipnya penting banget, karena kabel itu benar-benar penting, yang paling bagus sih pake Line 2, gw sih prinsipnya kalo udah nyaman ya ga masalah.
Untuk gitar yang sekarang dimiliki adalah Ibanez Hollow, Fender Strat, Sadowsky Electric strings, Sadowsky Nylon, Taylor string, dan Godyn Nylon Blue

Bagaimana setting mic-ing jika dipakai dalam beberapa kesempatan?
Kalo sound itu bagusan todong sih, tapi kadang labeih keren lagi kalo 2 buah channel, satu direct ke mixer langsung satu lagi todong.

Kedepannya Tohpati punya rencana apa?
Gw pengen didepan gw buat lagu yang lebih distorsi dan elektrik serta lebih tehnik, jadi album yang agak berbeda sedikit lah, lalu kalo bisa album itu pengen melebarkan sayapnya ke luar negeri,hehehehe….itu cita-citanya.

Saran untuk musisi gitar muda?
Jangan cari top dulu, sebelum latihan yang benar, belajar yang benar, prinsipnya ngetop itu akan mengikuti deh, kalo tekhnisnya sering latihan pakai metronome, ear training, dan wawasan musiknya harus luas, apapun musiknya karena dari situ pasti lo punya referensi lebih banyak dan masukan, lalu harus mau di kritik dan diberi saran. (AF)

Gear :

Ibanez Hollow,
Fender Strat,
Sadowsky Electric strings,
Sadowsky Nylon,
Taylor string,
Godyn Nylon Blue
Mesa Boogie Lonestar Special Cabinet 1x12
Mesa Boogie Power Amp Triaxis
POD XT


Prestasi :
Gitaris Terbaik Festival Band SMP  se DKI Tahun 1985 di Jakarta ,
Gitaris Terbaik Festival Band SMA se Jawa Tahun 1989 di Yogyakarta,
Gitaris Terbaik Pra LMC Jakarta, dan Yamaha Band Eksplosion Tk Nasional (1989).
AMI award  2004, Predikat sebagai penata musik terbaik.

Album :
Tohpati (1998)
Serampang Samba (2002)
It’s Time (2008)

(af)



0 comments:

Post a Comment

 

Labels

Like Disini Ya

Like di FB : Seven Music
There was an error in this gadget